Minggu, 08 April 2012

SANDSTONE MATURITY (kematangan batupasir)

Batupasir membuat hanya sekitar 25% dari catatan stratigrafi, tetapi telah menerima perhatian yang besar dalam studi tentang batuan sedimen. Pada dasarnya ada dua alasan untuk ini. Pertama, batupasir mudah dipelajari karena mengandung butir berukuran pasir yang dapat dengan mudah dibedakan dengan mikroskop petrografi. Kedua, sebagian besar minyak dunia dan gas alam ditemukan dalam pasir atau batupasir karena mereka umumnya porositas tinggi.

Klasifikasi
Untuk matakuliah ini kita akan menggunakan klasifikasi batupasir yang sebagian berdasarkan Blatt dan Tracey (hal. 257) dan sebagian berdasarkan Williams, Turner, dan Gilbert (hal. 326).
Batupasir yang mengandung matriks lempung kurang dari 10% disebut arenites (perhatikan bahwa kata Spanyol untuk pasir adalah arena). Ini dapat dibagi lagi berdasarkan persentase Quartz, Feldspar, dan fragmen litik tidak stabil (fragmen batuan yang sudah ada sebelumnya). ssclass.gif (24976 bytes)
Sebuah batu pasir felspar kaya disebut sebuah arkose. Batupasir kaya litik disebut litharenites. Subdivisi lebih lanjut ditunjukkan pada diagram. Jika batu itu memiliki antara 10 dan 50% matriks tanah liat, batu itu disebut wacke a. Wackes kuarsa telah didominasi kuarsa dikelilingi oleh matriks lumpur atau tanah liat. Dalam wacke feldspathic, feldspar lebih berlimpah, dan dalam wacke litik, fragmen litik lebih berlimpah. Para graywacke jangka jarang digunakan saat ini, tetapi pada awalnya digunakan untuk menggambarkan batu pasir litik kaya dengan antara 10 dan 50% mika, tanah liat, atau matriks klorit. Rocks dengan lebih dari matriks tanah liat 50% disebut mudstones berpasir, dan akan dibahas dalam kuliah tentang mudrocks.

Sebagai persentase kenaikan kuarsa, kematangan mineralogi dari arenites meningkat. Juga, sebagai persentase dari tanah liat matriks menurunkan tingkat menyortir meningkat, dan dengan demikian meningkatkan kedewasaan tekstur. Jatuh tempo juga meningkatkan tekstur dalam arah yang berlawanan sebagai matrik lempung% meningkat dari 50 sampai 100%.
Mineralogic Komposisi batupasir
Seperti yang terlihat dalam skema klasifikasi, batupasir terdiri dari sebagian besar kuarsa, feldspar, dan fragmen litik. Mineral lain juga terjadi, tergantung pada kematangan mineralogi dari batu pasir. Ini adalah mineral yang membuat studi tentang asal (asal dari biji-bijian) mungkin dalam studi batupasir. Di sini kita membahas mineral umum dalam batupasir serta (aksesori) kurang umum mineral.

* Quartz. Lebih besar dari 2/3 dari mineral yang ditemukan di batupasir adalah kuarsa. Ada beberapa alasan untuk ini:

1. Quartz adalah salah satu mineral yang paling berlimpah dalam batuan kristal seperti granitoid, sekis, dan gneisses.

2. Quartz adalah mekanis tahan lama karena kekerasan yang tinggi dan kurangnya belahan dada.

3. Quartz secara kimiawi stabil di bawah kondisi saat ini di permukaan bumi. Ia memiliki kelarutan sangat rendah dalam air.

Kuarsa kedua butir monocrystalline dan biji-bijian polikristalin, dan biasanya menunjukkan kepunahan undulatory (lihat gambar 13-6, hal. 247 di Blatt dan Tracy). Kepunahan undulatory disebabkan deformasi salah satu dari batu yang sudah ada sebelumnya dari mana biji-bijian berasal atau hasil dari deformasi dari batu pasir itu sendiri. Jadi, meskipun beberapa pekerja mengklaim bahwa kepunahan undulatory kuarsa menunjukkan berasal dari sumber metamorf, kuarsa tersebut tidak dapat menjadi indikator yang dapat diandalkan dari sumber metamorf.

Polikristalin kuarsa berukuran pasir, terutama jika lebih dari lima individu kristal yang hadir, adalah indikator yang lebih baik dari sumber metamorf.

Sakti kuarsa sangat tidak umum dalam batupasir, tetapi ketika hal itu terjadi kemungkinan indikator bahwa kuarsa itu berasal dari pegmatite atau kuarsa vena. Warna susu kuarsa tersebut karena gelembung berisi cairan di dalam kuarsa.

Sakti kuarsa, biji-bijian polikristalin kuarsa, dan kuarsa punah undulatory kurang stabil dalam lingkungan sedimen dari monocrystalline non-undulatory kuarsa. Dengan demikian, batu pasir terdiri dari kuarsa monocrystalline yang tidak menunjukkan kepunahan undulatory adalah mineralogically yang paling matang.

* Feldspar. Meskipun feldspars adalah mineral yang paling umum dalam batuan beku dan metamorf, feldspars kurang stabil daripada kuarsa pada kondisi dekat permukaan bumi. Jadi feldspars membuat hanya 10-15% dari semua batupasir. Feldspars dalam batupasir terdiri dari:

o Plagioklas - biasanya menunjukkan kembar albite. Plagioklas tersebut dapat diturunkan dari kedua sumber beku dan metamorf. Jika plagioklas juga menunjukkan zonasi, maka kemungkinan dari sumber vulkanik.

o Feldspar Alkali - orthoclase dan microcline berasal dari kedua sumber beku dan metamorf. Sanidine berasal dari sumber vulkanik. Microperthite, yang intergrowth dari feldspars alkali K-kaya dan Na kaya, kemungkinan berasal dari sumber yang beku plutonik.

Karena feldspars tidak stabil dalam lingkungan sedimen, feldspars paling dalam batupasir menunjukkan efek dari perubahan. Hal ini biasanya terlihat sebagai pertumbuhan mineral lempung mikrokristalin bersama pesawat belahan dada dan di permukaan feldspars.



* Litik Fragmen. Dengan pengecualian dari fragmen kuarsa polikristalin, fragmen litik umumnya tidak stabil di lingkungan sedimen, namun, jika ada dalam batu pasir yang memberikan petunjuk terbaik untuk asal. Setiap jenis fragmen batuan dapat ditemukan dalam batu pasir, tetapi beberapa jenis yang lebih umum karena faktor-faktor berikut:

1. Areal batas di daerah aliran sungai sumber. Semakin besar daerah singkapan dari sumber yang menghasilkan fragmen litik, semakin besar kemungkinan terjadi pada sedimen yang berasal dari sumber tersebut.

2. Lokasi dan relief daerah aliran sungai. Jika sumber itu terletak dekat dengan cekungan pengendapan, fragmen litik berasal dari sumber yang lebih mungkin terjadi pada sedimen. Jika daerah memiliki sumber bantuan topografi tinggi, tingkat erosi akan lebih tinggi, dan fragmen litik berasal dari sumber akan lebih mungkin terjadi pada sedimen.

3. Stabilitas fragmen batuan dalam lingkungan sedimen. Fragmen mudrocks relatif jarang terjadi karena kelemahan mekanis selama transportasi. Demikian pula fragmen gabbros jarang terjadi di batupasir karena mineral yang dikandungnya secara kimiawi tidak stabil di lingkungan sedimen. Karena batupasir biasanya disemen bersama-sama dengan kalsit atau hematit, fragmen batu pasir memecah mudah selama transportasi. Mineral yang terjadi pada granit, bagaimanapun, adalah lebih stabil dalam kondisi saat ini di dekat permukaan bumi, dan dengan demikian fragmen granit lebih sering terjadi pada batupasir. Fragmen batuan vulkanik, dengan pengecualian rhyolites kristal, umumnya tidak stabil, tetapi dapat terjadi jika faktor 1, 2 dan 4 adalah menguntungkan.

4. Ukuran kristal dalam fragmen. Untuk hadir dalam batu pasir sebagai fragmen litik, ukuran butiran mineral dalam fragmen litik harus lebih kecil dari ukuran butir sedimen. Dengan demikian, fragmen granit akan diharapkan menjadi langka, kecuali di pasir kasar, dan fragmen vulkanik dan metamorf halus akan diharapkan untuk menjadi lebih umum.

* Mineral Aksesori. Karena dimungkinkan bahwa mineral pun bisa ditemukan di pasir atau batu pasir tergantung pada tingkat kematangan mineralogi, berbagai mineral lain yang mungkin. Beberapa dapat bermanfaat dalam menentukan asal dari pasir. Mineral yang lebih sering terjadi pada batupasir, kuarsa dan feldspar, memiliki kerapatan kurang dari 2.700 kg/m3, tetapi mineral yang paling aksesori, dengan pengecualian muskovit, memiliki kerapatan yang lebih besar dari 3.000 kg/m3. Dengan demikian mineral aksesori biasanya disebut sebagai mineral berat. Hal ini mudah karena jika batu pasir dapat desegregated, maka mineral berat dapat dengan mudah dipisahkan dari kuarsa dan feldspar berdasarkan kepadatan.

ssclass.gif (24976 bytes)
Mineral yang berat dapat dibagi menjadi tiga kelompok, seperti yang ditunjukkan dalam tabel di bawah. Menggunakan daftar ini, asal pasir kadang-kadang dapat ditentukan untuk menjadi dari sumber beku atau sumber metamorf.

Provenance Mineral Aksesori di batupasir
Sumber beku metamorf Sumber Sumber tak tentu
Aegerine
Augit
Kromit
Ilmenit
Topaz aktinolit
Andalusite
Chloritoid
Kordierit
Diopside
Epidot
Warna merah tua
Glaukofan
Kyanite
Rutile
Sillimanite
Staurolite
Tremolite Enstatite
Hornblende
Hipersten
Magnetite
Sphene
Tourmaline
Zirkon

Contoh: Sands di Teluk Meksiko Contoh modern berfungsi dengan baik untuk menunjukkan bagaimana studi tentang mineral berat dapat membantu untuk menentukan sumber pasir di batuan kuno. Pasir di Teluk Meksiko dapat dibagi menjadi 5 provinsi berdasarkan sumber mereka, yang tentu saja dikenal karena pasir yang modern karena kita dapat melacak aliran mengalir ke bagian belakang Teluk untuk daerah yang mereka tiriskan. Tapi, karena sungai mengalir daerah dengan karakteristik geologi dan mineralogi yang berbeda, kumpulan mineral berat yang berbeda untuk masing-masing.

hvmingulf.gif (16578 bytes)

1. Timur Teluk Meksiko - kyanite + Staurolite (32%) yang berasal dari batuan metamorf di Pegunungan Appalachian.

2. Sungai Mississippi Provinsi - augit (23%), Hornblende (40%), epidot (16%), dan Garnet (3%) yang berasal dari deposito glasial di atas drainase Sungai Mississippi.

3. Central Texas Provinsi - Hornblende (58%), epidot (17%), dan Garnet (7%) tetapi tidak augit. Kebanyakan dari Colorado River of Texas.

4. Rio Grande Provinsi - epidot (15%), Hornblende (23%), augit (24%), dan hornblende coklat dari batuan vulkanik (7%).

5. Provinsi Meksiko - Ada beberapa studi dari pasir, tapi mereka diharapkan untuk menjadi serupa dengan Rio Grande Provinsi, mencerminkan sumber vulkanik.

* Glaukonit. Glaukonit terjadi sebagai hijau atau coklat pasir berukuran pelet dalam beberapa arenites kuarsa, meskipun kadang-kadang pelet glaukonit membuat sebagian besar batu. Glaukonit memiliki rumus kimia - (K, Na, Ca) 1,2-2,0 (Fe +3, Al, Fe +2, Mg) 4 (Si7-7.6Al1-0.4) 020 (OH) 2.nH2O, meskipun beberapa apa yang pasir glaukonit disebut terdiri dari mineral seperti tanah liat smektit, serpentin, dan klorit. Pelet diperkirakan berasal sebagai pelet tinja. Mereka umumnya terjadi pada pasir diendapkan dalam air dangkal (hingga 2.000 m) dan yang paling umum di Cambro-Ordovisium dan batuan laut Kapur, saat-saat ketika permukaan laut adalah luar biasa tinggi dan benua dibanjiri lautan epiric. Karena glaukonit mengandung K, pasir kadang-kadang dapat tanggal dengan metode K-Ar dari pengukuran radiometri.

Tektonik dan Komposisi Sandstone
Faktor utama yang menciptakan cekungan yang diperlukan untuk membentuk batuan sedimen klastik adalah tektonik. Setelah cekungan terbentuk, daerah sekitar cekungan akan memberi puing erosi dan sedimen diangkut dan disimpan bisa membentuk sebuah batu pasir. Petunjuk untuk setting tektonik di mana cekungan yang terbentuk dapat dibiarkan dalam sedimen terakumulasi.

Sedimen yang terbentuk dari busur magmatik yang belum mengalami diseksi erosi yang luas harus terdiri dari proporsi yang tinggi dari fragmen litik vulkanik yang mengandung rasio tinggi plagioklas untuk felspar alkali. Dengan diseksi erosi meningkat, batuan plutonik akan menjadi lebih terbuka dan gudang sedimen akan berisi proporsi yang lebih tinggi feldspar kuarsa dan alkali.
Sands berasal dari sumber di blok kontinental bisa datang dari dua pengaturan tektonik. Jika blok benua baru-baru ini berpisah sebagai hasil dari fase rifting benua, pasir akan quartzo-feldspathic dengan rasio tinggi felspar alkali terhadap plagioklas. Jika pasir berasal dari daerah topografi tinggi yang terletak jauh dari daerah pengendapan, pasir akan lebih kaya kuarsa, menunjukkan tingkat yang lebih tinggi kematangan mineralogi.
ss & tectonics.gif (12341 bytes)
Jika daerah sumber baru-baru ini mengalami peristiwa orogenic besar, pasir akan mengandung sebagian besar fragmen litik, dengan fragmen litik lebih yang berasal dari bagian sabuk orogenic kaya komponen laut dan pasir kaya kurang litik dari sumber kontinental.

Iklim dan batupasir
Iklim dikendalikan terutama oleh posisi lintang di permukaan bumi dan dengan jarak jauh dari lautan. Iklim tropis lembab umumnya terjadi dekat khatulistiwa, dan gersang dengan iklim semi kering umumnya terjadi lebih jauh dari lautan dan di lintang subtropis. .
Karena iklim mengontrol proses pelapukan, dengan lebih dalam pelapukan terjadi secara lebih intens di iklim lembab dari dalam iklim kering, kita mungkin mengharapkan untuk melihat perbedaan dalam kondisi ini muncul di sedimen.

Melihat pasir modern yang berasal dari batuan beku plutonik, kita menemukan bahwa iklim lembab menghasilkan pasir dengan proporsi yang lebih tinggi dari proporsi kuarsa dan fragmen litik yang lebih rendah daripada iklim semi kering. Demikian pula, untuk pasir berasal dari batuan metamorf sumber, iklim lembab menghasilkan pasir kuarsa lebih kaya daripada iklim semi kering.
ssclimate.gif (8918 bytes)
Diagenesis dari batupasir
Setelah pasir telah disimpan dan dikubur oleh sedimen lebih, ia mulai menjalani proses diagenesa yang dapat mengubah materi yang tidak dikonsolidasi ke dalam
hvmingulf.gif (16578 bytes) batuan sedimen. Ada tujuh proses diagenesa utama:

1. Pemadatan
2. Rekristalisasi
3. Larutan
4. Penyemenan
5. Authigenesis
6. Penggantian
7. Bioturbation

Perhatikan bahwa diagenesis tidak terbatas pada batupasir dan konglomerat, tetapi terjadi di karbonat dan mudrocks juga.

* Pengompakan. Tahap pertama adalah diagenesis pemadatan sedimen. Pemadatan ini disebabkan oleh berat dari sedimen diatasnya dan hasil pertama dalam pengurangan porositas dengan memaksa butir dekat bersama-sama, dan dengan demikian mengeluarkan cairan, biasanya air, dari ruang pori. Pasir kuarsa murni yang baik diurutkan jarang dapat dipadatkan ke sebagian besar, dan pemadatan dalam pasir tidak akan menghasilkan lithification. Pasir buruk disortir, satu sisi lain, mungkin mengandung fraksi yang signifikan dari mineral tanah liat. Mineral lempung adalah ulet, dan dapat merusak seluruh butir pasir selama pemadatan, sehingga mengurangi porositas dan memulai proses lithification.

* Rekristalisasi. Karena perubahan tekanan, suhu, dan komposisi fasa fluida, beberapa mineral berekristalisasi, yaitu larut dan reformasi, perubahan orientasi kisi kristal mereka. Perubahan tekstur tersebut dapat mengakibatkan lithification kuat sedimen.

* Solusi. Solusi adalah proses melarutkan bahan mineral. Sebagai cairan melewati sedimen, konstituen tidak stabil dapat membubarkan dan baik diangkut pergi atau reprecipitated di pori-pori terdekat di mana kondisi berbeda. Salah satu proses dimana butir dilarutkan disebut solusi tekanan. Solusi Tekanan terjadi pada zona butir-ke-butir kontak di mana tekanan terkonsentrasi. Pembubaran butir istimewa terjadi di sepanjang daerah-daerah tekanan tinggi dan ion-ion terlarut bermigrasi jauh dari titik kontak menuju daerah tekanan rendah di mana ion-ion terlarut yang reprecipitated.

* Sementasi. Lithification Kebanyakan adalah hasil mineral autigenik baru terbentuk di ruang pori untuk membuat semen yang memegang butir bersama-sama. Para semen yang paling umum adalah kuarsa, kalsit, mineral tanah liat, dan hematit, meskipun mineral lainnya seperti pirit, gipsum, dan barit juga dapat membentuk semen dalam kondisi geologi khusus.

o Quartz Semen. Semen kuarsa paling sering terjadi pada arenites kuarsa hampir murni. Batuan seperti ini biasanya hanya terbentuk di lingkungan arus energi tinggi, seperti deposito pantai, bar laut, bukit pasir gurun, dan beberapa gundukan pasir fluvial. Dengan demikian, tampak bahwa sebagian besar semen kuarsa berasal dari pasir atau pasir kuarsa sendiri di bagian lain dari bagian tersebut.

Semen kuarsa sering terjadi sebagai overgrowths pada butir kuarsa asli. Ini overgrowths tumbuh dalam kristalografi (dan optik) kesinambungan dengan butir kuarsa asli. Semen yang berlebih tumbuh ke luar dari biji-bijian asli sampai berlari ke semen tumbuh ke luar dari biji-bijian yang berdekatan. Dengan demikian, batu itu mencapai tekstur butiran saling mirip dengan tekstur butiran kristal beku. Jika gandum memiliki spesifikasi kecil dari tanah liat atau kotoran lain berbutir halus membentuk lapisan yang tidak teratur pada permukaannya, lapisan dapat dipertahankan dan menunjukkan garis asli dari gandum. (Lihat juga ara 14-2 hal.. 267 dalam teks Anda)

qtzovergr.GIF (8386 bytes)

o Kalsit Semen. Kalsit adalah semen yang paling umum pada batupasir, meskipun saat ini, yang tidak cenderung untuk mengisi semua ruang pori sepenuhnya, tetapi terjadi sebagai semen merata. Kalsit larut dalam air permukaan, batu pasir semen kalsit karena itu sering memiliki semen mereka sebagian dibubarkan. Pembubaran hasil semen kalsit porositas sekunder.

Untuk membentuk semen kalsit sumber Ca +2 dan ion CO3-2 (karbonat) ion yang diperlukan. Ca +2 terjadi dalam jumlah besar di permukaan dan air tanah paling sebagai akibat dari kimia pelapukan batuan. Ion karbonat juga terjadi dalam jumlah besar di permukaan dan air tanah, tetapi baik diperoleh pembubaran mineral karbonat, atau dari ion bikarbonat (HCO3-) yang dihasilkan dari pelarutan gas CO2 di atmosfer dengan H2O.

H2O + CO2 <=> H + + HCO3-



o hematit Semen. Dalam batuan dan mineral Fe terjadi di dua negara oksidasi (Fe +2, besi dan Fe +3, besi). Dalam kebanyakan mineral batuan beku dan metamorf ada oksigen bebas sedikit, sehingga keadaan oksidasi yang paling umum adalah Fe +2. Ketika mineral seperti dibawa dekat permukaan bumi di mana ada kelimpahan yang lebih besar dari oksigen bebas, besi mengoksidasi menjadi Fe +3 dan dapat dibawa pergi oleh cairan hidro. Pengendapan Fe +3 dari hasil cairan tersebut dalam membentuk hematit (Fe2O3). Hanya sejumlah kecil lapisan hematit butiran mineral atau batuan permukaan cukup memberikan noda berwarna merah. Setelah hematit endapan sangat tidak larut dalam air kecuali air menjadi sangat berkurang. Dengan demikian, keberadaan semen hematit menunjukkan lingkungan oksidasi selama diagenesis.

o Semen Lainnya. Semen lain membentuk mineral diagenesa dapat terjadi dalam keadaan khusus. Misalnya, pirit (FeS2) dapat Endapan cairan kaya belerang di bawah kondisi mengurangi, barit (BaSO4) dapat terbentuk jika cairan yang kaya akan Ba, dan Gypsum (CaSO4.H2O) dapat dari jika fluida tersebut oksidasi dan kaya akan sulfur .

Sering kali ketika semen membentuk dekat permukaan bumi, mineral penyemenan membentuk kristal crystallographically terus menerus dalam semen, sehingga Kristal Pasir. Kristal tersebut biasanya sebagian besar terbuat dari butiran pasir kuarsa, tetapi memiliki penampilan kristal (seperti barit mawar, mawar gipsum, kalsit atau kristal) hanya karena semen antara butir membentuk kristal. Jika Anda adalah untuk memotong bagian tipis seperti kristal pasir Anda akan melihat bahwa semen secara optik terus menerus antara butir (yakni semua akan punah pada saat yang sama).

sandcryst.gif (6964 bytes)

* Authigenesis. Authigenesis adalah ketika mineral baru mengkristal dalam sedimen atau batuan selama diagenesis. Mineral ini baru dapat dihasilkan dengan reaksi yang melibatkan fase sudah ada dalam sedimen (atau batu), melalui pengendapan bahan diperkenalkan dalam fase cairan, atau reaksi kimia antara mineral sedimen primer dan ion diperkenalkan oleh cairan.

Proses ini tumpang tindih dengan pelapukan dan sementasi, biasanya melibatkan rekristalisasi, dan dapat mengakibatkan penggantian. Fase autigenik termasuk silikat seperti kuarsa, lempung feldspar alkali, dan zeolit; karbonat seperti kalsit dan dolomit, dan mineral evaporite seperti garam karang, silvit dan gipsum. Jika pertumbuhan mineral ini autigenik mengisi ruang pori atau mulai menghubungkan biji-bijian asli bersama-sama, mereka dapat membentuk semen dan membantu lithify batu.

* Penggantian. Penggantian terjadi ketika mineral yang baru terbentuk menggantikan mineral yang sudah ada sebelumnya di tempat. Pengganti dapat berupa:

o neomorphic mana gandum baru adalah fase yang sama dengan gandum lama, atau adalah polimorf dari itu. Albitization adalah salah satu proses tersebut di mana albite menggantikan plagioklas dalam biji-bijian.

o Pseudomorphic mana gandum lama diganti dengan mineral baru tapi bentuk kristal randa masih dipertahankan,

o allomorphic: di mana mineral yang sudah ada sebelumnya diganti dengan mineral baru yang memiliki bentuk kristal yang berbeda.

Meskipun ada banyak tahapan penggantian, dolomit, opal, kuarsa, dan ilit adalah beberapa yang paling penting. Kayu membatu adalah contoh yang sangat baik pengganti.

* Bioturbation. Bioturbation adalah kegiatan fisik dan biologis yang terjadi di dekat permukaan sedimen yang menyebabkan sedimen menjadi campuran. Burrowing dan membosankan oleh organisme dapat meningkatkan pemadatan sedimen dan biasanya menghancurkan setiap laminasi atau tempat tidur. Selama bioturbation, beberapa organisme endapan mineral yang bertindak sebagai semen.



Konglomerat

Sebuah batu siliclastic kasar berbutir dengan matriks berlumpur atau berpasir disebut diamictite, konglomerat, atau breksi. Konglomerat dan Breksi adalah istilah yang lebih banyak digunakan. Dalam konglomerat yang clasts besar bulat, sedangkan dalam breksi yang clasts adalah sudut.
Klasifikasi lebih lanjut dari batuan tersebut dapat dibuat atas dasar proporsi bahan ukuran kerikil (kerikil, jalanan batu dan batu-batu), lumpur (lanau dan lempung ukuran), dan pasir, seperti pada diagram yang ditampilkan di sini. conglclass.gif (10651 bytes)
Karena ukuran clast dapat berkisar dari ukuran kerikil dengan ukuran batu, fragmen batu yang membentuk clasts dapat dengan mudah diidentifikasi dan dijelaskan, dan dengan demikian dapat memberikan informasi rinci tentang asal sedimen.

Seperti batuan berbutir kasar dapat disimpan oleh sungai, gletser, tanah longsor, laut dan gelombang danau, dan dapat terjadi sebagai batuan piroklastik. Meskipun batu tersebut membuat kurang dari 1% dari catatan sedimen, mereka adalah penting karena mereka biasanya berpori dan permeabel dan dapat waduk yang sangat baik untuk air dan minyak bumi, Selain itu, mereka sering membentuk endapan placer bijih berharga karena mengandung konsentrasi tinggi berat mineral, termasuk emas.

One Response so far.

  1. isi dan judul tidak sesuai

Leave a Reply

 
 

Blog Archive

Daftar Blog Saya

Blogger news